googlesyndication.com

Faktor Pemicu Depresi pada Generasi Z: Bullying, Media Sosial, dan Ketidakpastian Masa Depan
Pekalongannews - Generasi Z (Gen Z), yang terdiri dari individu yang lahir antara tahun 1997 hingga tahun 2012, semakin dikenal dengan tingkat depresi yang tinggi. Menurut penelitian dari University College London, tingkat depresi pada Gen Z dua pertiga lebih tinggi daripada generasi sebelumnya, yaitu millennial. Hal ini juga diperkuat oleh hasil riset Pew Research Center yang menunjukkan bahwa sekitar 70 persen remaja Gen Z mengalami kecemasan dan depresi.

Media Sosial dan Tekanan Mental
Salah satu penyebab utama tingginya tingkat depresi di kalangan Gen Z adalah keterlibatan mereka dalam media sosial. Dalam era di mana teknologi berkembang pesat, Gen Z lahir pada saat media sosial mulai populer pada awal 2000-an. 

Psikolog Klinis, Tara de Thouars, menjelaskan bahwa seringkali Gen Z terjebak dalam perangkap perbandingan melalui media sosial, yang dapat memicu stres dan tekanan mental.

Tekanan dan Stres Lebih Tinggi
Generasi Z menghadapi tekanan dan stres yang lebih tinggi daripada generasi sebelumnya. Laporan dari American Psychological Association mencatat bahwa sekitar 91% dari Gen Z mengalami tingkat stres yang tinggi terkait dengan tuntutan akademik, tekanan sosial, dan kekhawatiran tentang masa depan.
Faktor Penyebab Depresi

Pengalaman bullying dan kejahatan di sekolah, paparan terhadap konten media sosial yang berbahaya, serta ketidakpastian mengenai masa depan, semuanya merupakan faktor yang membuat Gen Z lebih rentan terhadap depresi. Berita negatif yang terus muncul di media sosial juga dapat memicu rasa takut ketinggalan dan kecemasan akan penilaian sosial.

Diskriminasi dan Tekanan Sosial
Selain itu, Gen Z juga menghadapi tekanan dan diskriminasi berdasarkan ras, etnis, orientasi seksual, dan identitas gender. Kesenjangan dalam layanan kesehatan mental serta kepemilikan akses asuransi juga turut berperan dalam meningkatkan tingkat stres yang dialami oleh generasi ini.


Namun, di tengah semua tantangan ini, Gen Z menunjukkan inisiatif melalui penggunaan media online yang luas. Mereka memanfaatkan platform digital untuk berbagi pengalaman, mengekspresikan diri, dan mencari dukungan dari teman sebaya dan komunitas online. Meskipun demikian, penting bagi Gen Z untuk mendapatkan bantuan profesional dalam menghadapi masalah kesehatan mental mereka.

Upaya Bersama untuk Penanganan
Untuk mengatasi tingkat depresi yang tinggi pada Gen Z, perlu ada upaya bersama melibatkan berbagai pihak, termasuk keluarga, sekolah, dan pemerintah. Pendidikan tentang kesehatan mental dan pentingnya mengatasi perbandingan sosial di media sosial juga perlu ditingkatkan. Dengan pendekatan holistik, diharapkan Gen Z dapat menghadapi tantangan mental dengan lebih baik dan menjalani kehidupan yang sehat secara psikologis.

Melalui pemahaman dan dukungan dari masyarakat, Generasi Z dapat membentuk kehidupan yang lebih baik dan sehat secara mental. Itulah tantangan dan solusi yang perlu kita eksplorasi bersama untuk mendukung kesejahteraan mereka.


 
Top