0 Comment
Satu tahun sudah sejak dilantik pada 17 Februari 2016 lalu pasangan Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz telah memimpin Kota Pekalongan. Tentu realisasi program dan visi misi saat kampanye sebagian telah dilaksanakan. Namun juga dengan refleksi ini masyarakat akhirnya juga bisa memantau sejauh mana program-program yang ada dijalankan atau tidak.
Sebuah jargon yang dulu pernah diusung “Brayan Urip” dengan mengedepankan pada Keadilan, Kebersamaan dan Proporsional. Apakah sudah berjalan dengan baik dan semestinya?

Dalam beberapa hal yang sudah bisa dirasakan mungkin adalah sebagian penataan infrastruktur jalan dan juga beberapa fasilitas pedestrian yang semakin diberikan perhatian khusus pada pasangan ini. Selain itu ada beberapa hal juga yang dilakukan oleh pasangan (Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz)  ini yaitu menghadirkan sosok Hoegeng yang memang sudah jarang diketahui oleh masyarakat Kota Pekalongan tersebut. Sosok tokoh panutan yang lahir di Pekalongan dan menjadikan inspirasi sampai saat ini tentang arti kejujuran. Dihadirkan kembali dalam bentuk pengabadian sebuah nama Stadion Hoegang yang sebelumnya bernama Stadion Kraton. Sehingga ini patut untuk diapresiasi. 
Namun juga ada beberapa hal yang mungkin belum menjadi konsen untuk kepemimpinan Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz yaitu penanganan Banjir Rob terutama daerah Pekalongan Utara. Yang mungkin sudah lama penjadi persoalan yang tiap tahunnya tidak ada pemecahan masalah yang begitu signifikan. Perlunya tindakan yang cepat dan tanggap harus dilakukan pasangan ini. Mengingat dalam sebuah program unggulannya terdapat “Penanggulangan Bencana Sosial” ini tentu harus terus kita kawal dengan program dan visi misi yang sudah dijanjikan oleh Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz.

Selain itu yang menarik dari  pasangan Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz, dalam kampanyenya dulu. Berjanji akan melalukan  perubahan lagi dari logo dan juga pemisahan kembali kelurahan-kelurahan yang sebelumnya telah dirubah oleh Walikota pendahulunya (Basyir Ahmad) sesuai dengan tuntutan masyarakat dulu dan menjadi isu yang sudah banyak didengar di Kota Pekalongan saat itu. Bahkan janji akan melakukan tindakan perubahan itu dan pemisahan itupun sudah banyak diberitakan diberbagai media di Kota Pekalongan.

Menariknya ketika dulu masyarakat banyak yang protes akan perubahan logo dan juga pemisahan kelurahan kepada Basyir Ahmad yang saat itu Walikota Pekalongan. Menjadi trik bagi beberapa calon walikota untuk menarik simpati masyarakat untuk mendukung dan memilihnya. Begitu juga dengan pasangan Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz yang memanfaatkan momentum tersebut untuk menarik dukungan masyarakat. Dan juga menjanjikan akan adanya perubahan kepada kebijakan Walikota sebelumnya. 

Namun jika kita telaah lebih dalam tentang kebijakan dari Mantan Walikota Basyir Ahmad terdahulu, terutama pada perubahan logo. Cukup membuat kita berfikir, sampai sejauh mana hirarki dalam sebuah Institusi Pemerintahan terutama logo diubah. Tentu dengan pengubahan logo tersebut, kehirarkian dari sebuah Institusi Pemerintahan seperti hilang. 

Gambar yang seperti tidak mencerminkan akan sebuah hirarki atau jati diri daerah seperti tidak tercermin padfa logo yang ada saat ini. Yang sangat menarik adalah, perubahan logo Kota atau daerah ini hanya dilakukan di Kota Pekalongan saja. Akan tetapi dengan branding yang menurut saya cukup membingungkan sepertinya tidak kunjung diganti. Branding “The World’s City Of Batik” cukup membuat bingungnya adalah apakah Pekalongan layak menyematkan branding tersebut? Bahkan penataan untuk Kampung Batik sendiri masih belum maksimal dan belum begitu layak untuk bersanding dengan branding tersebut. Terlebih saat ini Kota Pekalongan bukan lagi menjadi Kota Batik, namun menjadi Kota Kreatif  Dunia (menurut Unesco). Hal ini tentu akan kontras dengan branding kota yang ada saat ini.

Namun lagi-lagi perjuangan untuk terus mengkawal perubahan akan logo Kota Pekalongan harus mendapat perhatian khusus. Terlebih janji dari pasangan Achmad Alf Arslan dan Saelany Mahfudz sudah pernah diutarakan dalam masa kampanyenya. Sehingga dengan janji yang telah diutarakan tersebut perlu kita kawal untuk bisa memenuhi janji-janji kampanyenya dulu yang pernah diutarakan dan dijanjikan. Tentu menjadi refleksi satu tahun ini untuk kembali mengingat kembali tentang program-program, visi misi dan juga janji politik yang telah diberikan dulu kepada masyarakat. 
               0leh :
Muhammad Lukman Hakim
Program Studi Ilmu Pemerintahan 
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas MuhammadiyahYogyakarta
                                                      
                                                                                
                                                                                                                                                                                                                                  

                                                                                                                                                                                                                                              












Post a Comment Blogger

 
Top