Bupati Batang Ingin ASN Melayani Masyarakat Dengan Cara Lebih Kreatif Dan Inovatif

January 23, 2018
Pekalongan News
Bupati Batang melantik 238 ASN terdiri Pejabat tinggi pratama 10 orang, Administrator IIIA 25 orang, Administrator IIIB 24 orang, pengawas IVA 73 orang, pengawas IVB 25 orang, Jabatan fungsional tertentu 81 orang bertempat di pantai Sigandu Batang,
Kabupaten Batang - Pelantikan ASN (Aparatur Sipil Negara) di Pemkab Batang tergolong unik. lantaran sebanyak 33 andong iringi pelantikan tersebut. dan mengenakan pakaian adat warnai proses pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan.

Bupati Batang secara langsung melantik 238 ASN terdiri Pejabat tinggi pratama 10 orang, Administrator IIIA 25 orang, Administrator IIIB 24 orang, pengawas IVA 73 orang, pengawas IVB 25 orang, Jabatan fungsional tertentu 81 orang bertempat di pantai Sigandu Batang, Senin (22/1/18).
"Kita mau bangun cakupan wisata, mulai dari naik dokar,  pelantikan di pinggir laut sambil siramann air bunga tujuh rupa, tidak ada maksud klenik ini hanya sebagai sarana kita belajar dari alam karena kita bagian dari alam," terang Wihaji.
Bupati Batang Wihaji dalam momen pelantikan ini mengajak, ASN lebih meningkatkan kinerjanya lagi. Ibarat motor sekarang masih gigi 2.
"Sekarang sudah dilantik, Ayo kita naikan kerja kita ke Gigi 3 agar lebih cepat. Prioritaskan visi misi sesuai RJPMD kita," tegas Wihaji.
Ia juga menekankan pelantikan dalam jabatan struktural maupun fungsional merupakan amanah yang harus di jalankan dengan ikhlas dan penuh tangung jawab.
“Amanah ini tentunya harus dikerjakan dengan baik sesuai dengan DPA ( Dokumen Pelaksanaan Anggaran), sesuai dengan perjanjian kinerja dan penandatanganan pakta integritas," katanya.
Lanjutnya, Ia menepis jika perpindahan atau pergeseran pejabat ini bagian dari bersih-bersih terhadap pejabat yang merupakan orang terdekat Bupati terdahulu.
"Ga ada bersih-bersih buktinya para kepala dinas, camat masih menjabat semua, tidaklah ini biasa saja, pergeseran dan naik jabatan ya biasa saja," jelasnya.
Wihaji ingin pejabat hendaknya harus bekerja keras melayani masyarakat. Tentu dengan cara yang lebih kreatif dan inovatif, Ia mencontohkan setiap kantor OPD harus berbenah disetiap kantornya. Bahkan kalau perlu setiap kantor diberi spot selfie.
"Ojo pekewuh mbek q, aku ga mau kayak patung kerjanya cuma tandan tangan saja, apapun harus koordinasikan," terangnya.
Wihaji mengatakan Guyub rukun pemkab Batang akan diuji setelah pelantikan ini. Sehingga Wihaji berpesan kepada seluruh ASN agar selalu tetap guyub rukun.

Bahkan Wihaji dalam waktu dekat akan mengeluarkan intruksi bupati terkait pakaian adat. Bahwa setiap tanggal 8 setiap bulannya semua ASN dilingkungan pemkab Batang wajib berpakian adat.
"itu wujud kita nguri-nguri budaya, pemerintah harus menjadi contoh, kalau bukan kita yang mencontohkan siapa lagi," tandasnya.
Sementara Sekretaris Daerah Kabupaten Batang Nasikhin menilai Kegiatan pelantikan ini sebagai bentuk untuk mendukung visit to Batang 2022 dengan tagline Heaven of Asia.
"Kegiatan ini untuk mendukung tahun kunjungan wisata 2022, segingga kegiatan kita kemas yang unik dengan menggunkan pakaian adat Jawa dengan kendaraan andong," tandas Nasikhin.
Sejumlah personel Polres Batang Polda Jawa Tengah mengawal dan mengamankan jalannya kegiatan tersebut.

Share this

Koran online pekalongan dan sekitarnya adalah portal lokal wong pekalongan dan daerah sekitarnya yang bertujuan memberikan informasi berita berita lokal yang ada di pekalongan dan sekitarnya

Related Posts